Petai

Tadi saya ke pasar beli tomat, bawang, cabe, dan kawan-kawannya. Trus keinget beli petai atau pete, karna suami saya seneng petai. As long as i remember, it’s been a while since the last time we eat petai at home. Keknya sebelum kami pindah ke Bekasi.

Petai bukanlah sesuatu yang saya favoritin banget. Adik saya yang berkacamata tuh yang seingat saya paling demen sama petai. 😁😁 Waktu kami masih kecil, kalo ga salah semasa SD, saya pernah coba makan petai mentah. Begitu dicoba, saat itu juga langsung saya setop. Tapi adik saya malah makan semakin lahap dengan adanya petai.

Aneh banget. Apanya yang enak sih dari petai? Kenapa orang bisa suka petai? Begitulah mungkin pikir saya waktu itu. Keluarga besar saya penyuka petai. Mungkin justru saya yang aneh di mata mereka karna tidak suka petai. 😁😁😁

Kalo masak petai biasanya saya bikin ke nasi goreng. Trus pernah juga saya masukkan ke ikan asin sambel. Suami saya bilang petai itu enak banget kalo dimakan mentah tanpa ditumis atau diapa-apain. Kalo buat saya, yang penting dia digado, saya masih mampu makan. Asalkan tidak mentah. Itu pun dikit doang. 😁😁

Jadi tadi sesampai di rumah, saya langsung makan karna udah laper. Lauknya ikan dencis sambel pake santan dikit, tumis sayur bokchoy, telor dadar, dan nasi putih. It was delicious. Home made semua lho. 😁😁😁😁😁😁

Waktu saya baru nikah, saya pernah bikin nasi goreng yang dimasak selama sekitar dua jam. Kasian suami saya waktu itu nungguin di meja makan. 😁😁😁 Saya bener-bener buta memasak waktu itu. 😁😁 Masak nasi di rice cooker pernah lupa memindahkan dari ‘warm’ ke ‘rice cook’. Akibatnya, nasi yang kami makan rasanya nano-nano. 😁😁😁

Sekarang, setelah lebih dari satu dekade menikah, saya akhirnya bisa masak dikit. Masak yang gampang-gampang. 😁😁 Dulunya masih lihat buku resep untuk takaran bumbu-bumbu, sekarang udah luar kepala. Karna yang dimasak yang gampang aja. 😁😁😁

Yang penting, masak tuh mesti pake hati. Maksudnya emang karna bener-bener ingin masak, bukan karna terpaksa. (walopun awalnya dahulu kala itu karna terpaksa hahaha… 😁😁😁 ). Tapi ya itu, waktu belajarnya emang lama bingit bok. But it was worth living. 😊😊

Yang mau saya katakan adalah, bisa memasak adalah pencapaian luar biasa buat saya. 😁😁😁😁 So, for all of you pembaca setia blog ini yang lagi belajar masak, berusahalah terus untuk memasak agar terbiasa, dan kalo udah makin sering memasak, i believe one day you’re gonna love it. 😊😊

***

Nah, pas adik saya yang di rumah melihat ada petai dalam belanjaan saya, ia pun cerita bahwa dulunya ia pencinta petai tapi kemudian berhenti karna ia males mencium bau kamar mandi orang sehabis makan petai, dan bau nafas orang sehabis makan petai. 😁😁 Kemudian saya cerita bahwa di pasar tadi ada banyak petai yang berkulit gelap. Dia bilang justru itu yang enak banget.

Really?

Gara-gara membahas petai dan teringat ucapan suami bahwa petai mentah enak banget, saya pun memutuskan mencoba. Dari dua buah yang saya ambil, cuman satu yang bagus. Satunya lagi berulat. Katanya kalo musim hujan gini emang petai jadi sering berulat. Kemudian saya kunyah petainya bersama lauk-lauk tadi. Hasilnya?

Hard to believe.Β But it was amazing and seriously good.

Ada kombinasi rasa yang unik. Pahit, gurih, dan menjadi semakin enak setelah menyatu bersama makanan lain yang dikunyah.

Koq bisa jadi enak gini ya? Pikir saya. 😁😁😁

Jadi dalam usia yang telah lebih setengah abad ini, barulah saya bisa bilang petai mentah itu enak banget. 😁😁😁😁 Then i want more. Saya ambil petai lainnya but then most of them are berulat.

Bahkan ketika makanan di piring saya telah nyaris habis, saya masih berusaha agar tetap bisa memakannya dengan petai! What happened to me sodara-sodara???? πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

So, sekarang saya ngerti kenapa satu orang sanggup menghabiskan satu papan petai, atau bahkan lebih, dalam satu kali makan. 😁😁😁

Dan sampai sekarang saya masih heran kenapa petai jadi enak. 😁😁😁

Saking enaknya, saya pun langsung merencanakan untuk memasak tumis sambel petai. Ayam petai. Tahu sambel petai. Teri sambal petai. Ikan sambel petai. Arsik petai. Sayur petai. Astagahh… So many masakan i wanna try with petai. Hahhahaa… 😁😁😁

Luar biasa! And the most wonderful thing is that, yang nyiptain petai itu Tuhan lho! πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„ Warbiyasak kan!! πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Kemudian sambil makan saya teringat tentang temennya petai. Yaitu jengkol dan rendang jengkol yang juga difavoritin orang-orang. Apakah kalo saya makan nanti akan saya katakan enak juga? 😁😁😁 I don’t know. 😁😁 Mungkin kapan-kapan akan saya coba. 😁😁😁

Ada satu hal lagi yang saya senangi setelah tinggal di Bekasi ini. Yaitu, sangat mudah menemukan kecombrang atau kincung atau rias dalam bahasa Batak. Diiris tipis-tipis dan tumis ke dalam masakan, entah ikan, sayur, ayam, tahu, etc, wiiih, wanginya mantep banget dan rasanya enak banget. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„ Dicampur sama petai keknya bakalan enak banget deh. Hahhaha…

Ada yang jadi laper gak sih baca tulisan ini? 😁😁😁

 

 

 

 

7 thoughts on “Petai

  1. yayangneville says:

    Seperti kebanyakan yg lainnya, akupun bisa memasak setelah berumah tangga 😬.
    Pete? Aku dan suami penyuka pete! Tapi di masak dgn bahan lainnya, misalnya nemu di nasi goreng atau di sambal goreng kentang. Klo makan mentah blm coba sih. 😬
    Duh bahagia banget bisa dapat combrang dengan mudahnya, di Bandung sudah sulit di dapat

    Like

    1. Messa says:

      kapan2 cobain pete mentah mbak, manatau jadi suka beneran πŸ˜€

      kecombrang itu salah satu dari sekian banyak bonus setelah pindah ke bekasi mbak πŸ˜€ hahaa πŸ˜€ makasih udah baca yaa πŸ˜€

      Like

    1. Messa says:

      awalnya aku cobain dikit2 mbak, trus skrg malah jadi doyan hahaa πŸ˜€
      makasih udah baca ya mam Tyke πŸ˜€

      Like

Comments are closed.