Produktif

Hari ini saya lumayan produktif. Produktif di dapur. 😁😁😁

Bangun tidur kira-kira jam setengah enam pagi, langsung cuci muka, berdoa, baca renungan, nulis jurnal.

Abis itu lanjut nyiapin sarapan, masak nasi goreng, masak dadar. Trus nyimpanin piring yang udah dicuci (ini makan waktu lho! 😁😁), nyuci piring lagi, feeding my dog. Trus rehat bentar.

Pas rehat ini saya nyempetin blogwalking ke armantjandrawidjaja.com, n1ngtyas.com, malesmandi.com, thedaysofyayang.wordpress.com,Β eserpe.wordpress.com, christabercerita.com, dan ceritaeka.com. (eh iya sama blognya jnynita.com . maap tadi ketinggalan). Mostly cerita mereka masih di seputar Covid-19 yang sedang merajai berita dimanapun.

Trus saya lanjut ganti theme blog. 😁😁 Abis itu, saya masak makanan anjing saya. Pake beras, wortel, apel. My dog loves it very much! πŸ˜‡πŸ˜‡

Trus saya masak nasi, dan nyuci sayur sampe bersih. Saya nyuci sayur biasanya sampe 4 kali. Dan di rendaman terakhir pake garam. Supaya afdol bersihnya. Ini makan waktu juga, dan tau-tau udah jam 4 sore. 😁😁😁

Trus saya masak ayam ungkep. Tadinya rasa malas udah mulai muncul. Tapi… Karna tadi saya sempat baca blog koh Arman dan bercerita tentang Esther, istrinya, yang masak melulu selama mereka stay at home karna Covid-19, semangat saya untuk memasak pun kembali. πŸ˜„πŸ˜„

Padahal sejujurnya, saya pengen baca buku leyeh-leyeh, karna ini hari Sabtu dan karna buku saya masih banyak yang pending belum kelar dibaca. 😁😁😁 Tapi gpp. Baca buku bisa ntar malam atau besok hari Minggu, sehabis ibadah di rumah; karna ibadah Minggu di gedung gereja ditiadakan untuk dua minggu ke depan sebagai respon atas anjuran pemerintah untuk social distancing.

Nah, ayam ungkep ini saya masak pake bumbu yang ada di rumah aja. Kunyit, sereh, bawang putih, bawang merah, garam, dan air asam jeruk nipis. Ini pertama kalinya ayam ungkep bikinan saya berwarna kuning. Biasanya tanpa kunyit, sehingga ayamnya berwarna pucat. 😁😁

Saya memutuskan memasak ayam ungkep kuning ini karna teringat pembicaraan dengan tante saya beberapa waktu lalu. Beliau bilang bahwa kalo bikin ayam ungkep kuning, bumbunya selalu dibikin di rumah, bukan pake bumbu yang udah jadi tinggal beli di pasar.

Jadi ya begitulah, saya pun akhirnya mencobanya. 😁😁

Pertama, ayamnya dibersihkan, lalu dilumuri air asam dan garam. Lalu bawang dan kunyit diblender, kemudian masukkan ke ayam dan dimasak dalam kuali dengan api kecil. Sekitar sejam kemudian, mereka menguning dengan cantik dalam kuali. Persis seperti yang saya inginkan, dan persis seperti ayam ungkep bumbu kuning yang dijual di pasar-pasar. 😁😁😁

Terima kasih, Tuhan. 😊😊

Tadi ayamnya sebenernya udah saya jepret untuk dipajang di sini. Namun, karna secara estetika tidak memadai, maka batallah fotonya tayang di sini. 😁😁

Jadi sewaktu memproses ayam ungkep tadi, sebuah kalimat terbersit di benak saya. Kalimat yang udah sangat sering didengar dan diucapkan: masak itu mesti pake hati. Maksudnya, selain mesti sungguh-sungguh ingin memasak, sekarang saya tambahkan lagi bahwa masak pake hati itu sebenernya kita berdoa meminta pertolongan Tuhan agar IA turun tangan selama kita memasak. 😊😊😊

Sekarang udah jam 6 sore lewat. Nasi udah mateng, makanan anjing udah kelar, sayur udah dicuci tinggal dimasak, ayam udah diungkep tinggal goreng kalo mau, dan tadi saya sempatkan bikin jus campuran buah apel, belimbing, dan plum. Rasanya seger banget!! πŸ˜„πŸ˜„

Saya sadar bahwa semua ini bisa kelar karna Tuhan yang bekerja. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

So yes, i’m quite productive today. 😁😁 How about you dear friends? 😊😊

8 thoughts on “Produktif

    1. Messa says:

      iya ya? jam setengah enam gitu πŸ˜€ sebenernya kalo lebih pagi lagi lebih bagus. jadi waktu untuk meditasi/merenung bisa lebih banyak πŸ˜€

      Like

  1. Indah Susanti says:

    Kayaknya ayam ungkepnya enak ya πŸ˜€ Selama WFH, kerjaan jadi lebih menantang, menantang melawan godaan browsing internet dan nonton tivi.. hahaha… mesti disiplin biar tetep produktif, walau kerja kantor di rumah. Semoga sehat-sehat selalu..

    Like

    1. Messa says:

      hahaa πŸ˜€ disimpan dalam memori henpon karna tidak memadai secara estetika πŸ˜€

      makasih udah baca koh πŸ˜€ salam buat cici esther & tetap memasak buat keluarga πŸ˜€

      Like

  2. daunwoka says:

    Hahaha padahal aku mau lihat gimana sih gambarannya ayam ungkep hahaha kalau aku sejak kemarin nggak produktif rebahan melulu

    Like

    1. Messa says:

      wah, kenapa rebahan melulu?
      iya, ayamnya udah dijepret tapi secara estetika tidak cakep hahaa… πŸ˜€
      makasih udah baca dan semoga semakin semangat menjalani hari-hari berikutnya ya πŸ™‚

      Liked by 1 person

Comments are closed.