Discipline and Daily Chores

Salah satu hal yang paling saya syukuri selama tinggal bersama ortu adalah disiplin yang mereka wariskan. Every hour counts. Mau ngapain, berapa jam, tujuannya apa, dlst. From early age, our parents teach us to do daily chores.

Bangun jam lima pagi. Kira-kira sejak kelas tiga SD ortu saya kasi tanggung jawab pagi untuk masak nasi, masak air, dan bikin minuman. Kopi untuk bapak, dan susu untuk kami yang lainnya.

Lalu lanjut olahraga. Ini dilakukan kalo pas lagi dilihat ortu aja saking malasnya melakukannya. Padahal sekarang, setelah tahu manfaatnya, saya nyesal lho zaman masih kecil dulu malas olahraga. 😁 Tapi sekarang saya udah rajin olahraga koq. Berguna banget buat kesehatan.

Trus siap-siap ke sekolah. Sarapan tiap pagi. Menunya biasanya nasi (yang saya masak), serta telur dan sayur yang disiapkan ibu saya.

Pulang sekolah biasanya makan lalu istirahat. Trus tugas sore tutup jendela, nyalain lampu kalo udah mulai gelap, dlst. Kadang dikasi tugas tambahan yaitu nyiram bunga. Ini juga males banget saya kerjain karna kalo nyiram biasanya dikerubungi nyamuk hahaa… Tapi ya dikerjain aja karena udah ditugasi. 😁 Nyiram bunga ini kami kerjakan ganti-gantian sama adik-adik. Ngepel, nyapu, bersihin kamar mandi, semuanya gantian juga sama adik-adik.

Trus kami nyuci dan nyetrika printilan sekolah masing-masing. Misalnya baju seragam, sepatu, tas, topi, dll. Your stuff is your responsibility. If you forgot to clean them, then face the risk. 😁

Saya pernah lupa nyuci rok sekolah. Terlambat nyuci sepatu di musim hujan. Lupa nyetrika baju atasan. Tapi saya selalu dapat pergi ke sekolah walau rok, sepatu, atau kemeja masih agak lembab akibat cuci kilat. Hahaha..

Our parents also teach us how to: menyeberang, naik kendaraan umum atau angkot, nunggu dijemput di sekolah, dlst. Zaman itu belum ada komunikasi lewat henpon. Jadi misalnya tentang jemputan, ortu bilang kalo sampe jam satu siang mereka belum datang menjemput, maka kami harus pulang naik angkot. Mereka konsisten dengan ucapannya.

Tentang menyeberang, my parents always said selalu lihat kiri kanan dan hati-hati; serta menyeberanglah ketika kamu yakin bahwa itu saat yang tepat. Biar aja orang lain menyeberang duluan. You have to be sure of what you do. Jadi bukan sekadar karena ikut-ikutan.

Seiring waktu berjalan, tugas dan tanggung jawab kami bertambah. Misalnya saya sesekali ditugasi belanja ke pasar, belajar masak ikan, dlst. Semua disiplin, tugas-tugas, dan latihan itu berguna untuk keterampilan hidup. Dan itu menjadi kebiasaan sampai sekarang.

Ada yang punya pengalaman sama kayak saya? 😁😁 How was your childhood btw?

7 comments

  1. Hmmm aku dulu nggak punya house chores khusus sih. Gak ada, malahan. Krn ortuku tipikal yg kudu ada ART di rumah. Tp krn ortuku tipe yg rapi dan teratur menangani barang pribadi mereka, jadi ya aku besar dan belajar dgn melihat gaya hidup mereka juga lah akhirnya. Klo untuk anak2ku skrg, ya aku maunya mereka punya tanggung jawab dgn house chores sesuai usia. Krn pengaruh dr bacaan dan tontonan yg dr kecil aku telan, kebanyakan produk US. Disana kan ya juarang sekali keluarga yg punya maid, jd anak2nya belajar membantu tugas rumah tangga, sedari kecil.

    Liked by 1 person

    1. Betul mem Tyke. House chores memang sebaiknya sejak dini supaya terbiasa 😊😊

      Like

      1. Yes. Bener. Klo skrg sih aku minta tolong mereka unt yg simpel2 aja dulu. Lepas dan pakai baju sendiri lalu baju kotor taro di laundry basket. Ambil piring sendiri klo aku mau kasi snack & lalu piring kotor taro di tpt cucian kotor. Trs Mas nya udah bs dimintai tolong ambilkan baju buat Adek yg abis mandi. Small things tp lumayanlah irit tenagaku klo lagi ga ada ART. They’re 3,5 and 5,5 y’old btw.

        Like

        1. Bagus banget latihannya itu mem 😊 apalagi dimulai dari usia yg sangat muda gitu 😊 nanti akan terbiasa. tetap semangat mem Tyke 😊

          Like

          1. Terima kasih Jeung Messa!

            Liked by 1 person

  2. Sama, dirumah dulu juga gitu, lumayan disiplin dan diajarkan untuk menghargai waktu, jadi makanya setelah dewasa suka kzl banget sama yang doyan ngaret karena ngga menghargai waktu orang.

    Liked by 1 person

    1. Soal jam karet utk sebagian orang ini emang nyebelin mbak. 😁😁 kita udah berusaha tepat waktu tapi yg lain masih telat, bahkan sering sampe sejam lebih nunggunya.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: